PDIP Minta Hubungan Jokowi dan Mega Jangan Dibentur-benturkan

  • Bagikan

tegasinvestigasi.com -Politikus Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), Junimart Girsang menegaskan komunikasi antara Presiden Joko Widodo dengan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri terus terjalin. Ia meminta agar tak ada pihak yang sengaja membentur-benturkan hubungan keduanya.

“Jangan dibenturkan antara Pak Jokowi dengan partai, dengan Ibu Megawati jangan begitu dong. Kita tidak mau juga terprovokasi, ini kan sudah semi tahun politik, tahun depan sudah murni tahun politik, dan sekarang sudah mulai masuk nih,” ujar Junimart di Gedung Nusantara III, Kompleks Parlemen, Jakarta, Senin (6/6/2022).

Ia menjelaskan, Jokowi merupakan kader PDIP yang dapat meminta arahan dari pengurus pusat dan Megawati. Menurutnya, kerenggangan tidak boleh terjadi antara kader dengan ketua umum di partai berlambang kepala banteng itu.

“Kalau renggang atau melawan, tentu partai akan melakukan atau mengambil satu sikap, iya kan. Mengingatkan bahkan memecat, kan begitu, kita kan punya anggaran rumah tangga, kita harus paham itu,” ujar Junimart.

Menurut Junimart, terkait ketidakhadiran Megawati di sejumlah acara Jokowi, karena setiap orang memiliki agenda masing-masing yang tak dapat diwakilkan. Namun, hal tersebut bukan tanda bahwa hubungan keduanya tengah mengalami kerenggangan.

“Kita harus ambil positifnya lah, jangan langsung kita menyimpulkan ternyata renggang, jangan begitu,” ujar Wakil Ketua Komisi II DPR.

Sebelumnya, Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno membantah adanya ketegangan antara Presiden Joko Widodo dengan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri. Menurutnya, hubungan keduanya baik-baik saja.

Ketidakhadiran Megawati yang merupakan Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) dalam upacara Hari Kebangkitan Pancasila di Ende, Nusa Tenggara Timur (NTT), juga bukan merupakan tanda kerenggangan keduanya.

“Tidak hadir kan banyak faktor, beliau kan barusan tiba juga dari luar negeri. Itu juga harus diperhitungkan,” ujar Pratikno.

Jokowi dan Megawati, jelas Pratikno, tidak memiliki masalah dalam perpolitikan. Ia mengingatkan sekali lagi, hubungan Jokowi dan Megawati jangan “digoreng” menjadi isu liar.

“Ya kalau ketemu kan sering (Jokowi-Megawati). Jadi, beliau bertemu kan sering, jadi tidak usah dibawa macam-macam,” ujar Pratikno.**

  • Bagikan
banner 336x280

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Isi di Proteksi !! Mohon Maaf, untuk sementara content tidak dapat disalin. Terima Kasih