Jokowi Sentil Menteri Naikkan Pertamax dan Minyak Goreng Tanpa Penjelasan

  • Bagikan

tegasinvestigasi.com

Presiden Joko Widodo atau Jokowi menyentil menteri yang menaikkan harga BBM jenis Pertamax, tapi tidak melakukan komunikasi terlebih dahulu dengan rakyat. Menurut Jokowi, absennya keterangan tersebut membuat rakyat mengira para pejabat tidak bekerja.

“Menteri juga tidak memberikan penjelasan apa-apa mengenai ini (kenaikan Pertamax), hati-hati. Kenapa Pertamax (naik), diceritain dong kepada rakyat, ada empati kita gitu, loh, nggak ada yang berkaitan dengan energi, nggak ada (penjelasan dari Menteri),” ujar Jokowi dalam Sidang Kabinet Paripurna yang disiarkan ulang di Youtube Sekretariat Presiden pada Rabu, 6 April 2022.

Jokowi menerangkan, memberi keterangan di saat ada kenaikan harga merupakan bagian dari sikap sense of crisis atau sensitif terhadap kesulitan rakyat. Selain Pertamax, Jokowi juga menyentil absennya penjelasan menteri soal kenaikan harga minyak goreng yang sudah empat bulan lamanya.

“Tidak ada statement, tidak ada komunikasi, harga minyak goreng sudah empat bulan (naik), tidak ada penjelasan apa-apa kenapa ini terjadi,” ujar Jokowi.

Lebih lanjut, Jokowi mengingatkan agar para menteri dan pejabat berhati-hati merumuskan kebijakan yang berkaitan dengan kebutuhan pokok. Menurut Jokowi, saat ini beberapa kebutuhan pangan seperti gandum, kedelai, hingga minyak goreng sedang mengalami kenaikan menjelang Lebaran 2022.

“Kalau kerja nggak detail, kerja nggak betul-betul dilihat betul, dan kita ini diem semuanya nggak ada statement, hati-hati, dianggap kita ini nggak ngapa-ngapain, nggak kerja. Atau mungkin juga nggak ngapa-ngapain, mungkin nggak kerja?” kata Jokowi.

Terakhir, Jokowi juga berpesan agar para menteri dan pejabat mengeluarkan pernyataan yang berempati kepada masyarakat. Sebab, Jokowi mengatakan rakyat saat ini sudah mulai merasakan dampak dari kenaikan harga BBM dan kebutuhan pokok. (SUWANTO Rd)

  • Bagikan
banner 336x280

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Isi di Proteksi !! Mohon Maaf, untuk sementara content tidak dapat disalin. Terima Kasih