banner 728x250

Kenali ciri-ciri alargi kafein copi dan penyebabnya

  • Bagikan
banner 468x60

Terdapat penyebab sensitif terhadap kafein kandungan kopi

tegas investigasi.com , JAKARTA— Jika hanya satu cangkir kopi membuat kita gelisah, gemetar, atau cemas, mungkin bisa jadi kita tidak bisa mengkonsumsi kafein. Sensitivitas kafein dapat disebabkan faktor-faktor seperti genetika dan kehamilan.

Meskipun biasanya tidak berbahaya, namun dapat menyebabkan iritasi dan tidak nyaman. Inilah yang perlu kita ketahui tentang penyebab sensitivitas kafein, gejalanya, dan cara mengobatinya.

Sensitivitas kafein adalah saat kita merasakan dampak kafein dengan cepat atau saat mengkonsumsinya dalam jumlah yang sangat sedikit.

“Menjadi sensitif terhadap kafein dapat menyebabkan orang merasakan efek kafein jauh lebih intens, daripada seseorang yang tidak sensitif,” kata ahli gizi dan ahli diet berlisensi di Sprint Kitchen, Morgyn Clair.

Bagi sebagian orang, satu cangkir kopi saja bisa terasa seperti telah meminum tiga atau empat cangkir. Genetika adalah salah satu alasan utama sensitivitas kafein. Enzim di hati kita bertanggung jawab atas 95 persen metabolisme kafein tubuh.

Ada dua bentuk enzim ini, dan pembawa untuk satu versi mungkin memetabolisme kafein lebih lambat, sehingga mengalami efeknya lebih lama.

“Selain itu, reseptor di otak kita mungkin lebih mudah menempel pada molekul kafein,” kata perawat berlisensi dan pendidik perawat di Nurse Together, Jenna Liphart Rhoads, PhD.

Terdapat penyebab sensitif terhadap kafein kandungan kopi

Menurut Rhoads, gejala sensitivitas kafein meliputi:

Sakit kepala
Kegelisahan
Insomnia
Balap atau detak jantung meningkat
Gemetar
Sementara sebagian besar dari tanda-tanda ini tidak berbahaya, namun ketika gejala seperti detak jantung berdebar kencang menyertai kondisi kesehatan seperti penyakit jantung, itu bisa berbahaya.
“Gejala bisa berlangsung antara beberapa menit atau beberapa jam setelah mengkonsumsi kafein, tergantung pada seberapa cepat hati memetabolisme kafein,” kata Rhoads.

Kafein memerlukan waktu hingga 10 jam untuk sepenuhnya meninggalkan tubuh kita. Jawaban apakah kita bisa menghilangkan sensitivitas kafein atau tidak, itu tergantung pada apa yang penyebabnya.

“Jika disebabkan oleh genetika, tidak ada cara untuk mengubah sensitivitas kafein. Terkadang asupan kafein yang konsisten akan menyebabkan tubuh menjadi lebih toleran terhadap kafein,” kata Clair.

“Sebagian besar bukti tentang hal ini bersifat anekdot, tetapi banyak orang melaporkan peningkatan toleransi dipengaruhi peningkatan penggunaan kafein.”

Namun, jika kita mengalami efek samping kafein yang parah, lalu mencoba memaksakan agar bisa bertoleransi, ini justru bisa berbahaya.

“Penghindaran dianjurkan jika ada efek kesehatan lain seperti tekanan darah tinggi atau kecemasan. Penggunaan kafein sebagian besar direkomendasikan secara individual,” kata Clair.

Secara keseluruhan, FDA merekomendasikan untuk mengonsumsi tidak lebih dari 400 mg kafein per hari (setara dengan sekitar empat cangkir kopi).

Jika kita memiliki sensitivitas terhadap kafein, kita juga harus menghindari makanan yang mengandung kafein. Meskipun kandungan kafein sering tidak disebutkan pada label, pencarian cepat pada makanan tertentu akan memperlihatkan jumlahnya.

Untuk membatasi asupan kafein kita, cobalah pengganti kafein berikut yang akan meningkatkan energi:

Makan camilan, khususnya camilan dengan karbohidrat sehat yang dipadukan dengan lemak atau protein, seperti kacang-kacangan, yang akan memberikan aliran energi yang stabil dan membuat kit kenyang.
Olahraga, yang dapat meningkatkan mood dan membantu tidur lebih nyenyak
Minum air putih, dehidrasi bisa menyebabkan kelelahan

banner 120x600
  • Bagikan
banner 336x280

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Isi di Proteksi !! Mohon Maaf, untuk sementara content tidak dapat disalin. Terima Kasih